Kebocoran Data Facebook ada Hubungannya Dengan Politik?

Kebocoran Data Facebook Apakah ada Hubungannya dengan Politik

Kosongan – Berita tentang kebocoran data pengguna Facebook memang sudah menyebar ke mana-mana. Tak hanya itu, Mark Zuckerberg juga sudah menghadiri sidang dengan para senator. Tapi ada satu lagi permasalahan, tentang adanya penggunaan data oleh Cambribge Analytica.

Chief technology officer Mike Schroepfer ditanya mengapa Facebook mengancam akan menggugat koran atas ceritanya tentang skandal data Cambridge Analytica. Dia juga ditanya mengapa tidak segera memberitahu pengguna bahwa data mereka telah digunakan tanpa persetujuan.

“Itu kesalahan bahwa kami tidak memberi tahu orang pada saat itu,” katanya.
Mengenai masalah bullying, dia berkata: “Saya menyesal bahwa jurnalis berpikir kami mencegah mereka untuk menyebarkan kebenaran.”

Ada serangkaian pertanyaan yang diajukan kepada Tuan Schroepfer yang dia jawab: “Saya tidak tahu.”

Dia mengakui bahwa perusahaan belum mengetahui sampai saat ini bahwa karyawan Facebook saat ini telah menjadi mitra bisnis Aleksandr Kogan, akademisi Cambridge yang merancang aplikasi yang memanen data pengguna atas nama Cambridge Analytica.

Dia juga mengungkapkan bahwa tidak seorang pun di Facebook telah membaca syarat dan ketentuan yang telah Dr Kogan pakai untuk aplikasi yang ia rancang, yang kemudian memanen informasi dari jutaan pengguna. Pada satu titik, anggota parlemen menyuarakan kekecewaan mereka dengan balasannya.

“Kamu adalah chief technology officer, mengapa kamu tidak tahu?” dia ditanya.
Kontrol pengguna”

Mr Schroepfer juga terpanggang pada isu periklanan politik yang lebih luas.
Departemen Budaya, Media dan Olahraga Pilih ketua Komite Damian Collins menuduh Facebook memiliki alat di platformnya yang “bekerja untuk pengiklan lebih dari mereka bekerja untuk konsumen”. Mr Schroepfer berjanji untuk membuat iklan politik jauh lebih transparan di masa depan tetapi mengakui bahwa saat ini tidak ada jalan bagi orang untuk memilih keluar dari itu sepenuhnya.

“Anda dapat menonaktifkan iklan dari pengiklan tertentu, dan ada serangkaian kontrol atas minat dan preferensi dasar Anda yang dapat Anda ubah atau hapus.”
“Itu memberi banyak pekerjaan pada pengguna,” jawab Mr Collins.

Pertanyaan-pertanyaannya kepada Tuan Schroepfer sangat keras sejak awal.

“Apa mobil yang akan kamu beli, berapa ukuran luas rumahmu?” tanya Mr Collins dalam pertanyaan pembukaannya.
“Aku tidak tahu,” jawab Tuan Schroepfer.
“Tapi ini adalah hal-hal yang diketahui Facebook tentang kita, bukan?” desak Mr Collins.
Mr Schroepfer mengatakan dia pikir itu “tidak mungkin” bahwa Facebook memiliki tingkat data tentang hidupnya.
“Ia tahu saya suka kopi dan ada hal-hal tertentu yang saya minati seperti teknologi, perjalanan dan kucing,” katanya.
Mr Collins bertanya apakah Badan Penelitian Internet, troll pertanian yang berbasis di Rusia yang mengaduk-aduk berita palsu selama kampanye kepresidenan AS, telah menggunakan alat penargetan Facebook.
“Saya tidak tahu secara spesifik,” kata Schroepfer.
“Ini adalah ide yang buruk bahwa negara bangsa menggunakan produk kami untuk ikut campur dalam pemilihan demokratis dengan menyamar sebagai warga AS. Kami lambat untuk memahami dampak dari ini,” katanya.

Anggota parlemen menginginkan pendiri Facebook Mark Zuckerberg muncul di hadapan mereka, tetapi dia menolak.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.